Ngarab sama dengan Islami? 

Ngarab = Islami?

التعرب = الأحسن إسلاما
Dulu, kita orang Jawa panggil “Emmak”  dan “Bapake”. Setelah mengenal islam secara kappah, dan ngaku sudah “hijrah”, maka diubahlah panggilan itu jadi “ummi” dan “abi”. Katanya, sudah hijrah, kudu lebih islami. Dikiranya, itu lebih Islami. Padahal, di Arab, kini sudah trend manggil ibunya dengan “Mama” (ماما), dan manggil ayahnya dg “Baba” (بابا) (lidah Arab, tak bisa “P”. Aslinya sih dari kata “Papa”).
Banyak dari kita, para newbie yang ngerasa baru kenal cahaya hidayah islam ngira, bahwa Ummi dan Abi itu lebih Islami dari Emboke-Mamake-ibu dan Bapake-Papa-ayah. 
Pun, yang dulu panggil “Pak Lek”, dan “Om” diubah jadi “‘Ammi”, dg alasan biar lebih Islami, sebab “‘ammi” dari bahasa Arab. Padahal, tak ada beda antara “‘ammi” dengan “om”, artine yo paman. 
Tak selalu, bahasa Arab tuh lebih Islami. Karena itu, saat ngajar bhs Arab, saya sering tegaskan hal ini ke mahasiswa bahwa kelebihislamiahan kita bukan dari kosa kata kita pake Arabic, tapi kondisional. Panggil Emmak dg halus dan lembut jauh lebih baik daripada panggil “ummi”, tapi sambil bentak-bentak dg suara keras dan kasar. 
Ah, saya jadi teringat satu sinetron di stasiun tipi indo**** tayang bulan ramadhan beberapa th lalu. Sebuah kluarga, suami berjubah (diperankan oleh Tedi Syah), dipanggil abi, dan kedua istri berkerudung lebar dipanggil ummi. Tapi, diceritakan, kluarga itu selalu ribut dan kluarkan kata-kata kasar. 
Jadi, kalau ente udah ngerasa sudah hijrah, lebih Islami, bukan berarti ente kudu panggil emmakmu jadi ummi, dan bapakmu jadi abi. Yang lebih pentung dari itu, adalah jaga sopan santun dan kalau bisa tingkatkan etika dan kelemahlembutanmu terhadap mereka. Karena Islam itu agama damai, rahmat bagi seluruh alam.
#gagalPaham

#selingan
#ملحوظة:

ولا تسيؤوا الظن بأني أكره العربية.. كلا، أقول بكل صراحة أحب العربية لأنها لغة القرآن والرسول والتراث الإسلامي من الكتب الدينية..

(Diambil dari wall Facebook Masyhari) 

Mang Insan

Mang Insan

Belajar teruss..

Tulis tanggapan anda: